Archive | 6 Maret 2014

Dituntut Sabar

Samarinda 06/03/14

Banjirnya setinggi paha atas. Cowok lewat tadi itu aja sudah kelihatan kalau airnya dalem. Apalagi aku yang nekat, pasti udah basah semua rok.

Nah, itu motor juga kelelep begitu ==’. Butuh 3 lembar biru lagi tu biar nyala. Aih, kan lagi butuh nyimpan uang untuk keperluan wisuda nanti, kok malah jadinya boros begini. AHHH, gak rela.

Kan saya baru datang ke kota ini kemarin, terus besok mau pulang lagi, cuma mau ngurus berkas wisuda dan kostum nanti. Eh, malah banjir begini. #Nasib.

Rencana hari ini tertunda… 
–Mau ke kampus (mau ngambil berkas yang di tungguin kemarin dri pagi sampe siang belum di tanda tanganin, terus di atara ke Rektorat).

–Mau ngantar toga teman yang dititipkan ibunya dari kampung.

–Tadinya mau beli jilbab yang menyesuaikan kebaya. Bagaimana mau pergi, kalau dalam kos aja airnya sampe tangga kedua kelelep. Dan sekarang, sudah pukul 10.53. Mau mandi kamar mandi di bawah, mau ke WC juga di bawah. Kan banjir ==’

–dll

Akhirnya ngeram di kos aja sampe itu air benar-benar surut dalam kos dan di jalan. Lalu dorong motor ke bengkel yang jaraknya 200 meter.

AHHH #nyebelin ini semua, tapi mau ngimana lagi, cuma bisa sabar… toh ini sudah sering terjadi di Samarinda. Makin hari makin parah pula. Hujan bentar aja banjir, pas hujan enggak banjir tar tu air lama-lama tinggi meskipun hujan sudah redah.

DAN, itu salah satu alasan agar ingin cepat-cepat pergi dari sini. . .
Menjadikan kota ini, kampus ini, kos ini #kenangan. . .

100_0586

Hari ini.

Miam Banjir

 

Kalau tahun lalu banjirnya masih batas selutut dan bakalan nekat pulang atau pergi ke kampus (dengan menyediakan cadangan rok dan kaos kaki di tas.

Tahun ini sudah sampe sepaha (Makin parah). Dan bakalan ngeram di kos aja. Nahan Lapar dll. Sambil ngedumel gaje, bentar-bentar ngeliat ke bawah (apa dalam kos udah surut), lalu ngeliat keluar (apa di jalan masih tinggi airnya). Kalau enggak surut-surut ya di kos aja, kelaparan paling juga makan mie atau masak bagi yang rajin, kalau gak bisa tidur palingan dengerin lagu sambil natap dompet yang udah tipis bakalan makin tipis, ngegalauin lembaran dalam dompet yang bentar lagi bakalan melayang demi sang kendaraan yang mogok.

–Hal biasa yang terjadi di Pramuka. SMD.